Indonesia Menanggung Malu, Kekonyolan Jokowi ini Kembali Jadi Viral Mendunia


Presiden Joko Widodo kembali menjadi buah bibir masyarakat internasional, terutama penduduk timur tengah. Hal itu terjadi karena ucapan orang nomor satu di Indonesia itu yang jauh dari kata bijaksana. Alih-alih berterimakasih kepada Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud, yang telah berinvestasi Rp 89 triliun di negerinya, Jokowi malah bertingkah seperti anak kecil, yang kecewa karena mendapat jatah invetasi lebih sedikit dibanding negara lain.

Ia juga kemudian menyebut-nyebut jasanya yang telah memayungi dan menyopiri sendiri Raja Salman. Jasa besar itu ia anggap tidak dibalas setimpal. Keluhan itu semakin menggambarkan sambutan dan jamuan Jokowi terhadap Raja Arab Saudi itu tidak benar-benar tulus. Cenderung lebih berharap kucuran dana segar dari sang raja, dibanding pentingnya persahabatan dan kerjasama kedua negara.

Ungkapan kekecewaan itu disampaikan Jokowi saat berkunjung ke Pondok Buntet Pesantren di Kecamatan Astanajapura, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, Kamis (13/4/2017). Di hadapan para santri, ia mengatakan bahwa dirinya terkejut ketika mengetahui investasi yang diberikan Arab Saudi ke Tiongkok mencapai Rp 870 triliun. Hampir sepuluh kali lipat dibanding dana yang diberikan kepada Indonesia.

“Padahal saya sudah mayungi waktu hujan, saya sudah nyetiri, saya setiri sendiri, saya payungi sendiri, kok dapatnya lebih kecil. Itu yang saya sedikit kecewa, kecewanya sedikit, sedikit hanya sedikit,” kata Jokowi.

Sontak, komentar Jokowi itu mendapat respon dari berbagai pihak. Kebanyakan mereka menyesali pernyataan presiden yang terkesan tidak menghargai


Raja Salman dan tidak pula mensyukuri investasi yang diberikannya. Sorotan juga datang dari dunia internasional, setelah sejumlah media asing memuat pernyataan konyol Jokowi tersebut.

Bahkan, yang lebih parah, keluarga bangsawan Arab Saudi ikut menyoroti ungkapan kekecewaan Jokowi itu. Salah satunya datang dari Sultan Sooud al-Qassemi. Ia merupakan pengamat Teluk dan Media Labs Director’s Fellow di Massachusetts Institute of Technology (MIT). Keluarga Al-Qassemi merupakan satu dari enam keluarga yang memerintah di Arab Saudi.

Melalui akun media sosialnya, Sultan Sooud, mengunggah pernyataan Jokowi yang dikutipnya dari The Jakarta Post. Tampaknya, Sultan Sooud juga kecewa dengan sikap yang ditunjukkan Jokowi itu. Begitu pula dengan tanggapan ribuan pengikut dan rekan-rekannya di media sosial tersebut, mereka menyesali pernyataan Jokowi terhadap raja mereka.

Bukan kali ini saja Jokowi mengeluarkan komentar konyol yang membuatnya menjadi bahan cemoohan dunia internasional. Dua tahun yang lalu, Jokowi menjadi populer dengan komentarnya, “I don’t read what I sign” yang dalam Bahasa Indonesia berarti, “Saya tidak membaca apa yang saya tandatangani”. Ungkapan itu dimuat di koran The Jakarta Globe edisi 7 April 2015.

Untuk ke depan, kita semua berharap, agar Jokowi mulai berhati-hati dalam berujar. Ia bukan lagi gubernur, apalagi wali kota. Ia adalah presiden. Pemimpin tertinggi negara. Kekonyolan yang diperbuat tidak hanya akan membuat malu dirinya sendiri, tetapi juga aib bagi penduduk negeri ini. Tunjukkanlah kewibawaan, tampilkanlah keteladanan, bukan guyonan rendahan yang membuat bangsa ini terus-terusan mendapat cemoohan dari dunia internasional. (MuhammadFatih/PolitikToday)

***
"President Indonesia, president gw jg, milih enggak, menanggung malu iya." komen @JoRiky.